• Latest News

    Kamis, 25 Desember 2014

    Era Dominasi Google, Muhammadiyah Harus Revolusi Dunia Maya

    Maaf seribu maaf. Tulisan ini bukan dimaksudkan untuk mengkerdilkan nama besar maupun kiprah perjuangan Muhammadiyah dalam membangun bangsa dan mencerdaskan ummat.
    Justru, penulis mengajak segenap organ gerakan dan kader Muhammadiyah untuk sejenak berkontemplasi melihat fenomena yang ada. Bahwa ternyata, dibalik kebesaran nama Muhammadiyah beserta amal usahanya, masih ada tugas rumah yang  bersifat 'urgent' dan mendesak untuk dikerjakan di usia menginjak 102 tahun miladiyah ini..
    Yakni, tentang kiprah Muhammadiyah di dunia maya.
    Lalu si-Fulan interupsi, Telat mas brow. Kita lho sudah punya website, begitu juga ortom dan lazis-nya. Belum lagi mereka juga punya banyak follower di twitter, punya banyak fans di facebook. Baru aj kmaren luncurin aplikasi android PustakaMU dan duniaMU. Trus, kiprah seperti apalagi yang ente maksud?.
    Okay. Jika itu kenyataannya, berarti Muhammadiyah telah berkiprah di dunia maya. Muhammadiyah telah ada secara online. Namun pertanyaannya, bagaimana kiprahnya?, dan seperti apa peran keberadaannya?.
    Itulah yang penulis maksud sebagai tugas rumah. Menjelang muktamar ke-47 di Makassar, kiranya Muhammadiyah (melalui Majelis Pustaka dan Informasi, red.) dapat membicarakan tema perjuangan di dunia maya secara khusus dan lebih serius, agar dakwah dan misi amar ma'ruf nahi munkar yang diemban dapat lebih masif dan terstruktur.
    Karena, Sesungguhnya, Allah menyukai orang-orang yang berjuang di jalan-Nya dengan bershaf-shaf. Sehingga seakan menjadi sebuah bangunan yang setiap bagiannya menguatkan bagian lainnya. (As-Shaff ayat: 4)
    Dakwah secara online tidak dapat dipandang sebelah mata. Bahkan jika perlu, perjuangan di dunia maya harus dilakukan oleh banyak mata. Apalagi berdasarkan data dari kominfo, pengguna internet di Indonesia untuk semester pertama tahun 2014 saja sudah mencapai 82 juta user [sumber].
    Waktunya Buka Mata
    Gagasan tentang urgensi perjuangan dakwah di ranah online akan penulis sertakan beberapa data fakta lapangan. Opini ini agar tidak berhenti menjadi sebatas wacana saja, melainkan menjadi sebuah titik tolak untuk arah baru perjuangan Muhammadiyah di abad ke-2.
    Mari kita lihat seberapa eksis gerakan dakwah perjuangan Muhammadiyah di ranah online. Dalam hal ini kita menggunakan tools dari Google untuk mengetahui volume pencarian pada search engine tersebut. Memilih Google sebagai contoh kasus karena situs pencarian ini lebih familiar di masyarakat, apalagi telah terinstal pada smartphone android.
    Silahkan buka link berikut :
    *note: Jika memiliki akun email Gmail, maka bisa langsung menggunakan username dan password yang sama.
    Contoh kasus 1
    Pada contoh kasus pertama ini, misalkan ambil saja kata kunci tata cara sholat. Hal ini untuk mengetahui berapa volume pencarian atau dengan kata lain ada berapa jumlah pengguna internet dalam sebulan yang mencari informasi dengan kata kunci tersebut maupun turunannya.
    Maka akan muncul data sebagaimana gambar screenshot seperti dibawah ini :
    Berdasar data diagram diatas, jumlah pengguna internet yang mencari informasi atau mengetikkan kata kunci tata cara sholat di mesin pencari Google, pada bulan november 2014 mencapai 9.900 pengguna.
    Sebuah jumlah 'lahan dakwah' yang tidak sedikit bukan?.
    Akan tetapi, jika kita ketikkan kata kunci tersebut pada situs Google, maka tidak ada satupun halaman web/blog yang muncul pada halaman pertama Google berisi tutorial tata cara sholat yang mengacu pada 'Himpunan Putusan Tarjib' atau setidaknya ditulis oleh ustadz Muhammadiyah.
    Miris. Persyarikatan sebesar Muhammadiyah belum bisa mengajari 'masyarakat dunia maya' bagaimana cara sholat yang benar. Yakni, cara sholat yang diyakini kebenarannya secara komunal oleh Muhammadiyah.
    Contoh kasus 2
    Jika contoh kasus pertama berhubungan dengan amar ma'ruf, maka contoh kedua berhubungan dengan satu sisi gerakan perjuangan Muhammadiyah lainnya, nahi munkar.
    Coba ketikkan kata kunci cara menggugurkan kandungan. Sontak kita akan disuguhi sebuah data yang super mengejutkan.
     
    Lihat trend grafik diatas, dari waktu ke-waktu relatif meningkat. Data per-bulan november 2014 menunjukkan bahwa ada kurang lebih 40.500 pencarian menggunakan kata kunci tersebut. Boleh kita katakan WOW!. Jumlah itu tidak sedikit pemirsa :).
    Analoginya, jika seseorang mengetikkan kata cara membuat kue donat misalnya. Ada beberapa kemungkinan tentang orang bersangkutan. Bisa jadi orang tersebut suka makan donat. Kedua, memang benar-benar akan membuat kue donat. Dan ketiga, bisa juga orang tersebut sedang makan donat dan berkeinginan untuk membuatnya dirumah.
    Nah, silahkan gunakan analogi tersebut untuk contoh kasus kedua. Jika sedemikian parahnya kondisi anak bangsa ini, lantas bagaimana peran Muhammadiyah dalam mengantisipasi segala kemungkaran tersebut. Meski diakui, gerak dakwah ini tidak boleh tergantung pada sosok pimpinan.
    Namun, Muhammadiyah sebagai organisasi harus memiliki peta dakwah yang jelas. Sehingga, kader-kader di daerah yang siap untuk melakukan 'dakwah gerilya' juga memiliki kejelasan dalam melangkah, juga kejelasan dalam menentukan siapa lawan atau kawan.
    Semoga muktamar ke-47 di Makassar tahun depan dapat mengagendakan forum yang membahas peta dakwah khususnya di dunia maya. Agar Muhammadiyah tidak terasing ditengah nama besarnya. Tunggu dan doakan, semoga!. [sp]
    Billahi fii sabilil haq, fastabiqul khairat.
    Ditulis oleh: Fahrudin Romadhona
    Bekerja di dunia maya. Alumni IMM, Kader muda Muhammadiyah Kab. Jember
    NBM 1023948
    BBM 7C980677
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 komentar:

    Posting Komentar

    Item Reviewed: Era Dominasi Google, Muhammadiyah Harus Revolusi Dunia Maya Rating: 5 Reviewed By: Fastabiqu Online
    Scroll to Top