• Latest News

    Sabtu, 27 Desember 2014

    Mencintai Nabi dengan Shalawat



    Judul Buku : Fadhilah Shalawat Kepada Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wa sallam Menurut Al-Qur’an dan As-Sunnah
    Penulis       : Mubarak bin Mahfudh Bamuallim, Lc
    Penerbit     : Pustaka Imam Asy-Syafi’i Jakarta
    Ukuran      : 15,5 x 23,5 cm
    Tebal Buku : xvi + 186

    Akhir-akhir ini tampaknya semakin gencar saja serangan yang dilancarkan musuh-musuh dan para pendengki dakwah ahlus sunnah wal jama’ah terhadap yang haq dan para pengikutnya. Mereka mengekor para pendahulunya dengan menggelari para ulama, du’at serta segenap thalibul ‘ilmi dakwah yang penuh barokah ini dengan sebutan ‘Wahabi’ agar orang-orang awam takut kepada dakwah ini dan menjauh dari samudera ilmu didalamnya. Salah satu yang kampanye yang digembar-gemborkan oleh para musuh ahlus sunnah adalah perkataan mereka bahwa orang-orang ‘wahabi’ itu gemar mencela Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wasallam dan mengharamkan shalawat kepada beliau shalallahu ‘alaihi wasallam.
    Benarkah tuduhan-tuduhan tesebut?! Buku yang ditulis oleh Ustadz Mubarak BM Bamualim, LC ini akan menjadi salah satu bantahan kepada para ahlul ahwa’ (semoga Allah memberi mereka hidayah) yang menuduh para da’i ‘wahabi’ mengharamkan shalawat kepada Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam. Penulis buku ini merupakan da’i yang sangat dikenal luas di kalangan salafiyyah ahlus sunnah wal jama’ah di jagad dakwah Indonesia dengan bertebarannya berbagai karya beliau, buku ini salah satu buktinya. Selain penulisnya yang sudah sangat dapat dipercaya, buku ini juga diperkuat lagi dengan adanya kata pengantar dari Direktur Ma’had Ali Al-Irsyad As-Salafi Surabaya Al-Ustadz ‘Abdurrahman bin ‘Abdul Karim At-Tamimi, B.A.
    Dengan menunjukkan dalil-dalil yang rajih dari Al-Qur’an, As-Sunnah As-Sahihah dan pendapat para ulama yang bermanhaj shalafush shalih, buku yang kaya akan ilmu tersebut menjelaskan segala hal yang berkenaan dengan shalawat kepada Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wasallam. Mulai dari perintah bershalawat, makna shalawat, fadhilah orang bershalawat serta kerugian yang diderita oleh orang-orang yang enggan bershalawat kepada Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam. Bahkan di Bab IV (halaman 25-28) dalam buku beliau tersebut ditulis beberapa pendapat ulama ahlus sunnah yang menyatakan bahwa bershalawat kepada Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wasallam itu hukumnya wajib.
    Diantara fadhilah shalawat Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam yang beliau sebutkan dalam buku ini yaitu orang yang memperbanyak shalawat akan diampuni dosanya dan dicukupkan urusan dunia dan akhiratnya (halaman 39).
    Selain itu, salah satu hal yang penting yang terdapat dalam buku ini adalah kaifiyat (tata cara) dan macam-macam shalawat. Karena seperti yang kita lihat saat ini ada banyak beredar di masyarakat kita shalawat-shalawat yang bid’ah bahkan penuh dengan kesyirikan. Diantara shalawat bid’ah itu adalah shalawat-shalawat yang terdapat dalam kitab Dalaa-ilul Khairaat karya Syaikh Al-Jazuli rahimahullah. Selain itu beliau juga menjelaskan secara detail kebid’ahan dan kesyirikan yang terdapat dalam shalawat Nariyah, sebuah shalawat yang sangat populer di Indonesia. Salah satu bentuk penyimpangan aqidah dalam shalawat ini adalah bertawasul kepada Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wasallam dengan mengatakan bahwa Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wasallam itu dapat melepas buhul-buhul, membuka jalan keluar dari bergagai kesulitan dan lain sebagainya. Na’udhubillahi min dzalik! Karena hanya Allah Subhanahu wa Ta’ala sajalah yang mempunyai sifat-sifat tersebut.
    Demikian beberapa intisari dari buku “Fadhilah Shalawat Kepada Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wasallam Menurut Al-Qur’an dan As-Sunnah” yang ditulis oleh Ustadz Mubarak bin Mahfudh Bamuallim, LC. Selayaknya para penuntut ilmu dan kaum muslimin awam dapat membaca buku tersebut agar dapat mengamalkan shalawat Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wasallam dengan benar tanpa tercampuri dengan kebid’ahan apalagi dipenuhi dengan kesyirikan. Karena salah satu bukti kecintaan kita kepada Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi Wasallam adalah dengan banyak bershalawat kepada beliau utamanya saat disebut nama beliau. Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda, “Barangsiapa membaca shalawat kepadaku sebanyak satu kali, Allah akan membalas shalawat itu sepuluh kali lipat.” (H.R. Muslim I/288). Wallahu A’lam
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 komentar:

    Posting Komentar

    Item Reviewed: Mencintai Nabi dengan Shalawat Rating: 5 Reviewed By: Fastabiqu Online
    Scroll to Top