• Latest News

    Rabu, 27 Mei 2015

    Beribadah Hanya Kepada Allah


    Menegakkan ibadah dan isti’anah (memohon pertolongan) kepada Allah adalah sarana untuk meraih kebahagiaan abadi dan keselamatan dari semua keburukan. Maka tidak ada jalan untuk meraih keselamatan kecuali dengan menegakkan keduanya.
     

    albaqarah 21-22

    Hai manusia, sembahlah Tuhanmu Yang telah menciptakanmu dan orang-orang yang sebelummu, agar kamu bertakwa. (21) Dialah Yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air [hujan] dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezki untukmu; karena itu janganlah kamu mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah [5] padahal kamu mengetahui. (22) [Qs. al-Baqarah/2: 21-22]


    Ayat-ayat ini berada dalam urutan setelah Allah menggambarkan adanya tiga kelompok manusia dalam memberi jawaban (merespons) atas seruan untuk menerima petunjuk Allah dengan beriman, yaitu: Pertama, al-muttaquun: yaitu orang- orang yang mantab sekali menerima seruan untuk beriman dan mengerjakan amalan salih.
    Kedua, alladziina kafaruu: yaitu orang- orang yang menolak sama sekali seruan untuk beriman dan beramal salih. Ketiga, al-munaafiquun: yaitu orang-orang yang ragu-ragu untuk beriman dan beramal salih, mereka menipu dengan menyebut dirinya beriman padahal tidak, mereka mengatakan sesuatu hal yang tidak ada dalam hatinya.
    Setelah itu kita tahu, Allah kemudian berfirman (Al Baqarah 21-22) dengan memerintahkan umat manusia pada umumnya supaya beribadah kepada Allah agar bisa mencapai derajat kelompok satu, yaitu orang-orang yang bertaqwa.
    يَا أَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ وَالَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ (21) الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ الْأَرْضَ فِرَاشًا وَالسَّمَاءَ بِنَاءً وَأَنْزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَخْرَجَ بِهِ مِنَ الثَّمَرَاتِ رِزْقًا لَكُمْ فَلَا تَجْعَلُوا لِلَّهِ أَنْدَادًا وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ (22
    21. Hai manusia, sembahlah Tuhanmu Yang telah menciptakanmu dan orang-orang yang sebelummu, agar kamu bertakwa.
    22. Dialah Yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezeki untukmu; karena itu janganlah kamu mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah, padahal kamu mengetahui.
    Di sini kita akan membahas ayat tersebut dengan mendalami kata-kata kunci yang termaktub di dalamnya sebagai berikut.

    Perintah ibadah paling awal
    1. (النَّاسُ ُ ) an-Naas; maksudnya adalah manusia pada umumnya, Bani Adam secara keseluruhan. Bisa juga disebut umat manusia.
    2. (اعْبُدُوا) U’buduu; maksudnya, beribadahlah. Imam Tabari, seorang ahli tafsir dan sosok sejarawan Islam paling awal, mengatakan bahwa asal kata ini bagi orang Arab adalah merendahkan diri dalam arti yang penuh, puncak kerendahan diri di hadapan Allah Sang maha pencipta. Secara agak panjang, dia mengartikan beribadah itu adalah tunduk dan patuh dengan merendahkan diri. (Baca kembali Tafsir Al-Fatihah yang ada di Berkala Tuntunan Islam edisi 2/2011).
    Ibadah adalah satu nama yang mencakup apa-apa yang dicintai dan diridhai Allah berupa perbuatan dan ucapan, yang lahir maupun yang batin. Selain itu, menegakkan ibadah dan isti’anah (memohon pertolongan) kepada Allah adalah sarana untuk meraih kebahagiaan abadi dan keselamatan dari semua keburukan. Maka tidak ada jalan untuk meraih keselamatan kecuali dengan menegakkan keduanya.
    Berikut adalah Hadis Shahih perintah Nabi saw kepada Mu’adz bin Jabal untuk selalu berdoa setelah selesai shalat:
    رَبِّ أَعِنِّي عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ
    Ya Allah, tolonglah aku untuk ingat dan bersyukur kepada-Mu, serta beribadah kepada-Mu dengan bagus
    Penggalan itu demikian mashurnya. Namun, secara lengkapnya hadits di atas adalah:
    عَنْ مُعَاذِ بْنِ جَبَلٍ قَالَ أَخَذَ بِيَدِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ إِنِّي لَأُحِبُّكَ يَا مُعَاذُ فَقُلْتُ وَأَنَا أُحِبُّكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَا تَدَعْ أَنْ تَقُولَ فِي كُلِّ صَلَاةٍ رَبِّ أَعِنِّي عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ
    Dari Mu’adz bin Jabal dia berkata; “Rasulullah Shalallah ‘Alaihi Wa Sallam memegang tanganku sambil berkata kepadaku: “Aku mencintaimu wahai Mu’adz!” Lalu aku juga berkata: ‘Aku juga mencintai Engkau wahai Rasulullah Shalallah ‘Alaihi Wa Sallam! ‘ Lalu beliau Shallallallahu’alaihi wasallam bersabda: ‘Janganlah kau meninggalkan bacaan berikut ini setelah usai shalat.”Ya Allah, tolonglah aku untuk ingat dan bersyukur kepada-Mu, serta beribadah kepada-Mu dengan baik.” (HR An-Nasa’i no. 1286 juga HR Abu Dawud no. 1301)
    Dalam hadits di atas, husn artinya baik dan bagus dalam segala hal. Hadist di atas oleh Imam Nashiruddin al-Albani, seorang ulama hadits yang sangat otoritatif di zaman modern ini, dinyatakan berkualitas shahih.
    (اعْبُدُوا) U’buduu ini juga diartikan taatlah kepada Allah dengan penuh rasa iman dengan melaksanakan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya.
    Dalam kaitan ini, Allah berfirman bahwa tujuan Allah menciptakan jin dan manusia itu adalah supaya beribadah kepada-Nya.
    وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ (56) [الذاريات/56
    Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah kepada-Ku. (Qs. adz-Dzariyaat/51: 56)
    Yang menarik, dalam Surat Al-Baqarah ayat 21 inilah Allah untuk pertama kali memberikan perintah yang ditujukan kepada umat manusia seluruhnya agar mereka menyembah-Nya. Jika kita lacak makna ayat demi ayat sedari awal, maka disitulah keistimewaan ayat ini. Dengan tegas ayat ini memaparkan bahwa alasan penciptaan manusia dan jin adalah agar menyembah Allah.
    Adapun isi perintah Allah adalah supaya manusia beribadah kepada-Nya, menyembah pada-Nya. Jadi ayat ini adalah ayat perintah pertama yang muncul di dalam urutan Mushaf al-Qur’an. Oleh karena itu kita bisa mengambil pelajaran bahwa ayat perintah pertama ini adalah ayat perintah paling penting yang harus dikerjakan dan juga menjiwai kehidupan manusia.
    3. (رَبَّكُم) Rabbakum. Kata ini mengandung tiga unsur pokok sifat, yaitu pencipta, pemilik atau penguasa, dan pengatur atau pemelihara. Rabbakum adalah Tuhan pencipta, pemilik atau penguasa, dan pengatur serta pemelihara kamu semua, wahai umat manusia.
    Ini adalah seruan Allah kepada seluruh umat manusia untuk beribadah kepada Allah yang telah memelihara manusia dengan kenikmatan-kenikmatannya. Mengapa? Karena Allah-lah yang mencipta manusia dari tidak ada menjadi ada supaya manusia bisa menjadi orang yang bertaqwa.
    4. (خَلَقَكُمْ) Khalaqakum; artinya: telah menciptakan kamu. Kata khalaqa dipakai oleh Allah dalam arti menciptakan dari tidak ada menjadi ada (lihat QS 6: 1) dan juga dari sesuatu menjadi sesuatu yang lain (QS 4: 1). Kata ini hampir semuanya dipakai oleh Allah kecuali di dua ayat yaitu QS 3: 49 dan 5: 110 dan itupun atas izin perkenan dari Allah dan dalam arti menjadikan sesuatu dari sesuatu. Kata khalaqa yang berarti mencipta dari sesuatu yang tidak ada menjadi ada hanya dipakai oleh Allah saja. [Lihat boks: “Hebatnya Mencipta dari Ketiadaan”]
    5. (لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ ) La’allakum tattaquun; Maknanya: agar supaya kamu bertaqwa. Artinya agar kita manusia itu bisa menjaga diri, awas dan waspada, tunduk patuh dan ta’at, kepada Allah — dengan begitu kita terjaga terus memperoleh rahmat, ampunan dan pahala dari Allah serta terhindar dari murka-Nya.
    6. (فِرَاشًا ً ) Firaasyan; artinya: hamparan, gelaran, atau sesuatu yang bisa dibilang rata. Dalam Tafsir al-Tabari, “hamparan” di sini bisa berarti tempat tinggal dan juga tempat berjalan kaki.
    7. ( وَالسَّمَاءَ بِنَاءً ) wassamaa’a binaa’a. Allah menjadikan langit sebagai atap (bangunan). As-samaa’ itu karena posisinya tinggi maka disebut langit. Seperti atap rumah maka bisa disebut langit (langit-langit). Binaa’a: bangunan atau atap.
    وَأَنْزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَخْرَجَ بِهِ مِنَ الثَّمَرَاتِ رِزْقًا لَكُمْ
    Dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezeki untukmu
    Pada ayat ini Allah menyebutkan salah satu kenikmatan berupa rezeki air dari langit, dan karena air hujan ini maka biji-bijian kemudian tumbuh menjadi pohon yang mengeluarkan buah-buahan yang juga menjadi rezeki. Penyebutan ayat ini untuk mengingatkan umat manusia bahwa Allah-lah yang member rezeki, bukan patung atau berhala yang banyak orang-orang kafir memuja dan menyembahnya.
    فَلَا تَجْعَلُوا لِلَّهِ أَنْدَادًا وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ
    karena itu janganlah kamu mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah, padahal kamu mengetahui.
    8. ( أَنْدَادًا ) Andaada; Bentuk jamak dari kata niddun (ند) yang berarti sekutu atau serupa. Andaada berarti sekutu-sekutu yang disamakan dengan Allah dan diberikan hak-hak yang sama dengan-Nya. Artinya janganlah mempercayai apapun atau siapapun selain Allah dan menganggapnya memiliki kekuasaan dan kekuatan seperti Allah dan kemudian memujanya atau bahkan menyembahnya.
    9. (وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ) Wa antum ta’lamuun; artinya: sedangkan kamu mengetahinya. Yang dimaksud dengan kamu itu adalah , menurut Ibn ‘Abbas dan Qatadah, adalah setiap orang mukallaf yang mengetahui keesaan Allah dan tidak ada sekutu bagi-Nya, siapapun dia baik bangsa Arab maupun selainnya, baik yang melek huruf maupun yang buta huruf, meskipun ayat ini diturunkan berkenaan dengan para Ahli Kitab maupun orang-orang munafiq yang ada di sekitar kota Madinah.
    Keterkaitan serta makna dua ayat di atas
    Pada aspek munasabah (keterkaitan), setelah Allah ta’ala pada ayat-ayat sebelumnya menyebut orang-orang muttaqin (mu’minin) yang beruntung, orang-orang kafir yang rugi, juga menyebut orang-orang munafiq, yaitu orang-orang yang berada diantara orang-orang mukmin dan orang-orang kafir, kemudian dengan metode menarik perhatian dengan menyeru umat manusia seluruhnya di mana saja dan kapan saja untuk beribadah kepada Allah saja.
    Untuk apa beribadah? Untuk menjaga diri kita manusia supaya tidak rugi di dalam kehidupan dunia dan akhirat kita. Allah memberitahu kepada umat manusia siapa diri-Nya: Allah adalah Dzat yang memiliki sifat-sifat yang agung dan sempurna. Dengan demikian hal itu adalah seruan dan ajakan sangat menarik untuk diikuti dan dengan demikian maka umat manusia kemudian beribadah kepada-Nya untuk menyelamatkan diri dari adzab siksanya dan memperoleh ridha dan surga-Nya. Allah menutup seruan dan ajakan-Nya dengan memberi penjelasan untuk tidak menjadikan sekutu-sekutu bagi-Nya dengan menyembahnya dengan mengabaikan Allah atau menyembahnya bersama dengan menyembah Allah.
    Petunjuk dari dua ayat di atas
    1. Kita diperintah untuk beribadah kepada Allah yang maha tinggi, karena itu mencakup seluruh aspek kehidupan.
    2. Penambahan perkenalan Nama-Nama dan Sifat-Sifat Allah yang maha tinggi.
    3. Larangan bagi manusia berbuat syirik baik kecil maupun besar, baik sembunyi-sembunyi atau terang-terangan.
    Mengapa harus beribadah kepada Allah?
    Pada dua ayat tersebut Allah memerintahkan kepada umat manusia untuk beribadah kepada Allah saja (bertauhid), dengan tidak menyembah selain –Nya. Mengapa harus beribadah kepada Allah? Alasan burhaninya (bukti) tiga di antaranya dalam dua ayat ini adalah bahwa:
    Pertama, Allah adalah pencipta manusia pertama kali dari tidak ada menjadi ada. Kejadian selanjutnya apalagi sekarang sepertinya peristiwa kejadian manusia dianggap sesuatu hal yang biasa dan bersifat rutin.
     وَهُوَ الَّذِي يَبْدَأُ الْخَلْقَ ثُمَّ يُعِيدُهُ وَهُوَ أَهْوَنُ عَلَيْهِ وَلَهُ الْمَثَلُ الْأَعْلَى فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ [الروم : 27
    Dan Dialah yang menciptakan (manusia) dari permulaan, kemudian mengembalikan (menghidupkan) nya kembali, dan menghidupkan kembali itu adalah lebih mudah bagi-Nya. Dan bagi-Nya lah sifat yang Maha Tinggi di langit dan di bumi; dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (QS Ar Ruum 27)
    (Catatan: Lihat juga ayat-ayat: Surat Yunus [10]: 4, 34; An Naml [27]: 64; Al Ankabut [29]: 19)
    Kedua: Allah adalah pencipta langit dan bumi. Langit dan bumi adalah dua makhluq yang masuk pada jajaran makhluq yang agung.
    لَخَلْقُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ أَكْبَرُ مِنْ خَلْقِ النَّاسِ وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ [مؤمن : 57
    Sesungguhnya penciptaan langit dan bumi lebih besar daripada penciptaan manusia akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui. (QS Al Mu’min 57)
    أَوَلَيْسَ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ بِقَادِرٍ عَلَى أَنْ يَخْلُقَ مِثْلَهُم بَلَى وَهُوَ الْخَلَّاقُ الْعَلِيمُ [يس : 81
    Dan tidakkah Tuhan yang menciptakan langit dan bumi itu berkuasa menciptakan kembali jasad-jasad mereka yang sudah hancur itu? Benar, Dia berkuasa. Dan Dialah Maha Pencipta lagi Maha Mengetahui. (QS Yaasin 81)
    (Catatan: Lihat juga Surat Al Isra [17]: 99; Al Ahqaf [46]: 33; An Naziaat [79]: 27-28)
    Ketiga, Allah menghidupkan bumi sesudah kematiannya. Hal ini adalah salah satu dalil paling kuat tentang adanya Hari Kebangkitan. Hal ini diisyaratkan dalam penggalan ayat 2: 22:
    وَأَنْزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَخْرَجَ بِهِ مِنَ الثَّمَرَاتِ رِزْقًا لَكُمْ
    …lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezeki untukmu ….
    Penggalan ayat di atas diperkuat dengan ayat berikut:
    وَمِنْ آيَاتِهِ أَنَّكَ تَرَى الْأَرْضَ خَاشِعَةً فَإِذَا أَنزَلْنَا عَلَيْهَا الْمَاء اهْتَزَّتْ وَرَبَتْ إِنَّ الَّذِي أَحْيَاهَا لَمُحْيِي الْمَوْتَى إِنَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ [فصلت : 39
    Dan sebagian dari tanda-tanda (kekuasaan) ya bahwa kamu melihat bumi itu kering tandus, maka apabila Kami turunkan air di atasnya, niscaya ia bergerak dan subur. Sesungguhnya Tuhan Yang menghidupkannya tentu dapat menghidupkan yang mati; sesungguhnya Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. (QS Al Fushshilat 39)
    (Catatan: Lihat juga ayat-ayat: Surat Qaaf [50]: 11; Al A’raaf [7]: 57)

    HEBATNYA MENCIPTA DARI KETIADAAN
    Perkembangan ilmu pengetahuan membuktikan kepada manusia bahwa siapa saja tidak bisa membuat sesuatu tanpa bahan apapun. Harus ada bahan mentahnya dulu sebelum bahan itu dirubah menjadi sesuatu yang lain. Harus ada oksigen dan hidrogen dulu, sebelum kedua zat itu di-‘gabung’ menjadi air. Harus ada tepung + air + gula + panas (api) sebelum barang-barang itu berubah menjadi roti.
    Pengertian itu dalam sain dikenal sebagai Hukum Kekekalan Massa dan Energi, yakni massa zat sebelum reaksi sama dengan setelah reaksi. Jika setelah reaksi ditemukan zat seberat 100 gram, maka total massa zat-zat sebelum reaksi selalu sebesar 100 gram pula. Jika setelah reaksi diperoleh air (H2O) sebanyak 100 gram, maka total zat-zat penyususnnya (hidrogen dan oksigen) ya selalu sebanyak 100 gram pula.
    Apakah mungkin massa setelah reaksi berkurang jumlahnya? Mungkin saja. Apalagi kalau itu terjadi dalam sistem terbuka, bukannya sistem tertutup seperti laboratorium.
    Tetapi kalau ini terjadi maka akan terjadi lepasan energi yang menggantikan selisih massa yang berkurang tadi. Bukti sain menunjukkan bahwa hilangnya massa seperti itu akan menghasilkan energi yang besarnya luarbiasa, seperti yang terjadi dalam ledakan mercon atau dinamit atau bom. Serbuk mesiu itu sesungguhnya tidak hilang, melainkan terkonversi menjadi energi ledakan yang relatif dahsyat. Bukankah dinamit sebesar jempol kaki bisa menghasilkan energi yang membuat batu yang keras menjadi luluh lantak?
    Energi yang Lepas Saat Kiamat
    Secara teori, pengertian seperti itu dapat dibalik: untuk memperoleh beberapa gram massa saja dibutuhkan energi yang besarnya luar biasa.
    Para tukang sulap sudah membuktikan bahwa tidaklah mungkin membuat sesuatu dengan tanpa bahan alias membuat sesuatu dari ketiadaan. Karena mengakui hal itu, mengakui bahwa yang mereka lakukan tidak lain hanyalah “tipuan mata”, maka mereka berendah hati menyebut dirinya “ilusionis”. Maksudnya: orang yang membuat ilusi.
    Apa hubungan semua ini dengan tafsir Surat Al Baqarah?
    Di sinilah letak sifat maha dahsyatnya Allah. Allah bisa menciptakan sesuatu dari ketiadaan — seperti pengertian khalaqa dalam ayat 21 Surat Al Baqarah itu. Maksudnya, tanpa bahan apapun Allah bisa menciptakan sesuatu. Padahal Hukum Kekekalan Massa dan Energi membuktikan bahwa untuk memperoleh beberapa gram saja suatu zat tertentu dibutuhkan energi yang amat-sangat besarnya. Lalu seberapa besar energi dibutuhkan untuk menciptakan langit dan bumi?
    Segala puji bagi Allah Yang telah menciptakan langit dan bumi… (Al An’aam 1)
    Tentu saja, hanya ada pujian dan pujian dan pujian kepada Dia yang bisa menciptakan sesuatu dari ketiadaan. Sebab, dibutuhkan energi yang maha dahsyat untuk dapat melakukan hal itu — seperti halnya dihasilkan energi sangat dahsyat jika sesuatu itu musnah. Nah, memahami ilmu pengetahuan dengan benar ternyata mendorong kita untuk lebih memahami Allah dan karena itu mengagungkan Asma-Nya.
    Sampai di sini kita menjadi mafhum tentang makna di balik ayat lain ini:
    Dan mereka bertanya kepadamu tentang gunung-gunung, maka katakanlah: “Tuhanku akan menghancurkannya (di hari kiamat) sehancur-hancurnya, [وَيَسْأَلُونَكَ عَنِ الْجِبَالِ فَقُلْ يَنْسِفُهَا رَبِّي نَسْفًا] (QS Thahaa 105).
    Niscaya tepat jika kita membayangkan adanya rangkaian ledakan yang tak-terpermanai hebatnya pada hari kiamat itu. Tentu saja yang terjadi adalah dampak kehancuran yang sehancur-hancurnya karena lenyapnya sebiji gunung saja pasti akan menghasilkan hempasan lepasan energi luar-biasa yang tak terkendali di sekelilingnya. Wallahu alam. ●


    *) Narasumber utama artikel ini: M. Yusron Asrofie. Disalin oleh Redaksi Fastabiqu Online dari website Tuntunan Islam
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 komentar:

    Posting Komentar

    Item Reviewed: Beribadah Hanya Kepada Allah Rating: 5 Reviewed By: Anonim
    Scroll to Top