• Latest News

    Rabu, 05 Agustus 2015

    Muhammadiyah dan Gerakan TBC


    Oleh: Ilham Kadir *)
    Peserta Kaderisasi Seribu Ulama (KSU) BAZAS-DDII;
    Alumni Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM), Bone 1997
     
    Di kepulauan Nusantara, termasuk Indonesia, sebelum bahkan setelah terjadi proses islamisasi secara massif dan massal pengaruh kepercayaan yang penuh dengan tahayul tetap ada. Walaupun telah berkurang seiring gencarnya dakwah islamiyah yang melarang kepercayaan yang tidak sesuai dengan ajaran Islam tersebut.
    Di daerah-daerah tertentu di Indonesia, katakanlah daerah Bugis, umat Islam masih sangat susah untuk meninggalkan kepercayaan tahayul sehingga sampai detik ini, segala bentuk hajatan yang melibatkan orang ramai masih harus memilih hari baik.
    Hari baik dimaksud adalah hari yang mendatangkan keberkahan dan bebas dari bala atau bencana. Maka, orang Bugis tidak sembarang menikahkan anaknya, dan saksikanlah, pada bulan-bulan tertentu, bulan Haji misalnya, perayaan pernikahan begitu bertumpuk-tumpuk hingga, kadang dalam sehari di satu RT terjadi tiga pesta pernikahan, dan pada bulan-bulan lain, khususnya Muharram hajatan mulia itu dipandang negatif oleh sebagian orang.
    Tidak hanya itu, bentuk rumah sekalipun, dalam mitologi sebagian masyarakat Melayu dipercayai akan mendatangkan kesusahan jika arahnya berada pada posisi ‘tusuk sate” atau pintu rumah berhadapan lurus dengan arah jalan raya.
    Pun, demikian ketika orang Bugis hendak menempati rumah barunya, tidak sembarang hari, karena menganggap, ada hari yang cocok untuk satu keluarga dan ada hari yang diyakini akan mendatangkan sial.
    Kepercayaan nyeleneh di atas adalah bagian dari tahayul yang merupakan syirik bahkan telah menuduh Tuhan menciptakan waktu yang tidak baik bagi manusia. Padahal, semua waktu adalah baik, yang membedakan hanyalah manusia, apakah dapat memanfaatkan waktu sebaik mungkin untuk beriman, beramal saleh, saling menasihati dalam kebenaran dan kesabaran menjalankan perintah Allah, ataukah waktunya dipakai untuk hal-hal yang tidak bermanfaat yang justru akan mendatangkan kerugian, (QS. Al-Ashr[103]).
    Inilah di antara yang dinyatakan oleh Prof Syed Naquib Al-Attas bahwa salah satu taget dan tujuan islamisasi Nusantara adalah membebaskan manusia dari belenggu mitos, dan tak diragukan lagi jika tahayul adalah bagian dari mitos.
    Demikian pula, berdirinya persyarikatan Muhammadiyah antara lain bertujuan untuk memberantas tahyul, selain bid’ah dan churafat atau yang dulu pernah disingkat TBC.
    Tentang terlarangnya kepercayaan tahyul di atas dapat kita telaah hadis riwayat Bukhari dan Muslim, bahwa Rasulullah bersabda, “Tidak ada ‘adwa, thiyarah, hamah, dan safar”. ‘Adwa penularan penyakit. Thiyarah yaitu merasa bernasib sial atau meramal nasib buruk karena melihat burung, binatang lainnya. Hamah maksudnya burung hantu. Safar adalah bulan kedua dalam tahun Hijriyah, yaitu bulan sesudah Muharam.
    Islam tidak mengenal adanya hari atau bulan nahas, celaka, sial, malang dan yang sejenis. Yang ada hanyalah bahwa setiap hari dan atau bulan itu baik, bahkan dikenal hari mulai (Jumat) dan bulan mulia (seperti bulan Ramadan, Syawal dan Dzulhijjah).
    Jelas, tahayul tidak ada tempat dalam Islam dan dalam hati kaum Muslimin. Tahayul merupakan bentuk syirik. Diriwayatkan dari Ibnu Mas’ud, Nabi menegaskan, “Tiyarah (tahayul) ialah sejenis syirik”, (HR. Tirmizi).
    Selain tahayul, memberantas bid’ah adalah bagian yang tidak terpisahkan dalam dalam perjalanan dakwah dan perjuangan Muhammadiyah yang sayangnya semangat mereduksi kejahatan dalam beragama ini sudah mulai pudar, bid’ah adalah musibah dan kejahatan dalam agama yang tidak bisa ditolerir. Bid’ah lebih keji dari pezina, jika sang pezina masih sadar kalau perbuatannya itu adalah dosa, sementara pelaku bid’ah meyakini kalau amalannya adalah bagian dari ibadah, padahal sejatinya ia telah menista agama.
    Pengertian bid’ah secara bahasa berarti sesuatu yang baru atau membuat sesuatu tanpa ada contoh sebelumnya. Dalam tinjauan bahasa memang mobil itu bid’ah, microphone itu bid’ah, computer itu bid’ah, hanphone juga bid’ah. Akan tetapi bukan ini yang dimaksud oleh Nabi. Bid’ah yang dimaksud Nabi adalah bid’ah dalam tinjauan syar’i.
    Adapun bid’ah dalam tinjaun syar’i, sebagaimana yang disebutkan oleh Imam Asy-Syatibi dalam kitab “Al-I’tisham”, adalah suatu cara beragama yang mirip dengan syari’at yang dengan melakukannya seseorang bermaksud melakukan ibadah kepada  Allah.
    Berkembang dan merebaknya bid’ahbid’ah adalah musibah. Bahkan tak ada yang lebih menyesakkan dada para ulama melebihi kesedihan mereka ketika melihat munculnya bid’ah. Ibnul Mubarak berkata, “kita mengadu kepada Allah akan perkara besar yang menimpa umat ini, yakni wafatnya para ulama’ dan orang-orang yang berpegang kepada sunnah, serta bermunculannya bid’ahbid’ah.”
    Abu Idris Al-Khaulani berkata, “Sungguh melihat api yang tak biasa kupadamkan lebih baik bagiku daripada melihat bid’ah yang tak mampu aku padamkan.”
    Bid’ah menjadikan pelakunya semakin jauh kepada Allah. Hasan Al-Bashri mengungkapkan, “Bagi para pelaku bid’ah, bertambahnya kesungguhan ibadah–yang dilandasi bid’ah–hanya akan menambah jauhnya kepada Allah.”
    Imam Syafi’i berpendapat bawah bid’ah ada dua macam, terpuji dan tercela. Apa saja yang sesuai dengan sunnah, itulah yang terpuji. Dan, Apa saja yang menyelisihi sunnah itulah yang tercela. Sedangkan Imam Ibnu Hajar Al ‘Asqalani,  dalam “Fathul Bari“, mengatakan, Apa saja yang punya pondasi syara’ bukan bid’ah. Bid’ah dalam definisi syara’ tercela, beda dengan definisi bahasa, dalam definisi bahasa segala sesuatu yang dimulakan tanpa contoh sebelumnya dinamakan bid’ah, bisa jadi terpuji dan bisa juga tercela.
    Misi dakwah selanjutnya, bagi Muhammadiyah adalah memerangi segala bentuk churafat (ejaan baru: khurafat) yang tidak kalah berbahayanya dibanding tahayul dan bid’ah. Prilaku churafat hingga kini pun makin canggih, bahkan terang-terangan buka iklan di media massa, baik cetak seperti koran, majalah, dll., atau lewat elektornik, seperti televisi, radio, internet, sosmed, dsj. Maka perlu kiranya pengetahuan tentang churafat ini.
    Sumber churafat adalah dinamisme dan animisme. Dinamisme adalah kepercayaan adanya kekuatan dalam diri manusia, hewan, tumbuh-tumbuhan, benda-benda, dan kata-kata. Sedangkan Animisme adalah kepercayaan adanya jiwa dan ruh yang dapat mempengaruhi alam manusia
    Churafat diartikan sebagai cerita-cerita yang mempesonakan yang dicampuradukkan dengan perkara dusta, atau semua cerita rekaan atau khayalan, ajaran-ajaran, pantangan, adat-istiadat, ramalan-ramalan, pemujaan atau kepercayaan yang menyimpang dari ajaran Islam
    Churafat adalah bid’ah dalam bidang akidah, yakni kepercayaan atau keyakinan kepada sesuatu perkara yang menyalahi ajaran Islam. Misalnya, meyakini kuburan orang saleh dapat memberikan berkah (tabarruk), memuja atau memohon kepada makhluk halus (jin), meyakini sebuah benda –tongkat, keris, batu, dll.—memliki kekuatan ghaib yang bisa diandalkan, dan sebagainya. Lebih-lebih batu akik yang sekarang sedang marak-maraknya, bahkan harganya bisa miliaran karena diyakini menyimpan kekuatan supranatural, ini semua adalah churafat yang penuh kebatilan.
    Churafat adalah budaya masyarakat Jahiliyah. Mereka percaya kepada arah burung yang berterbangan, memberi kesan kepada nasib mereka. Masyarakat Jahiliah juga percaya, jika burung hantu menghinggapi dan berbunyi di atas sesebuah rumah, maka artinya salah seorang dari penghuni rumah itu akan meninggal dunia. Kepercayaan sebegini mengakibatkan penghuni rumah akan berdukacita. Dan, masyarakat Jahiliah modern pun masih banyak percaya churafat semacam itu.
    Dalam Muktamar Muhammadiyah ke-47 di Makassar yang berlangsung mulai tanggal 3-7 Agustus dengan mengusung tema “Gerakan Pencerahan Menuju Indonesia Berkemajuan”, semestinya gerakan TBC kembali digelorakan. Mengingat kian maraknya penyimpangan agama, dan bahkan para penyesat sudah terang-terangan mengajak manusia pada kesyirikan tanpa merasa berdosa.
    Lebih-lebih prilaku bid’ah akidah seperti; maraknya aliran sesat Syiah di mengharuskan Muhammadiyah mengambil sikap secara organisasi bahwa Syiah adalah aliran yang sesat lagi menyesatkan karena masuk dalam kubang nista bid’ah akidah.
    Hanya dengan kembali pada ajaran agama yang murni sesuai dengan tuntunan Rasulullah beserta para sahabatnya umat Islam sebagai penduduk mayoritas bangsa Indonesia akan berkemajuan, namun jika prilaku tahayul, bid’ah, dan churafat (TBC) merajalela, bukan saja kemajuan kian sulit digapai melainkan hanya akan mengundang murka dan laknat Allah. Selamat bermuktamar!

    *) Tulisan ini sebelumnya pernah dimuat di Hidayatullah Online
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 komentar:

    Posting Komentar

    Item Reviewed: Muhammadiyah dan Gerakan TBC Rating: 5 Reviewed By: Anonim
    Scroll to Top